Merasai Getar, Pedih dan Getir di dalam Tubuh Badan: sebuah catatan seorang pendengar

PIN

SEBAGAI seorang INFJ-A (atau The Advocate/The Counselor, salah satu tipe dalam enam belas personaliti menurut Briggs Myers) saya selalu dicitrakan sebagai seorang pendengar yang baik dan setia. Pendengar yang aktif, malah.

Tidak sedikit kawan-kawan datang mampir, lewat perbualan di Whatsapp, di telefon mahupun sesi curhat secara berdepan; bercerita, meluahkan sisi cerita peribadi malah terkadang meminta penyelesaian, dan sebagai seorang INFJ-A, menuntunlah saya memandu mereka kepada cahaya, sedaya upaya.
 
Kadangkala, kalaupun bukan untuk menunjukkan jalan penyelesaian, saya sedia menadah telinga. Paling kurang, mengangguk dan mengeyakan setiap patah kata. Ini, pada pengamatan saya sudah  cukup melegakan untuk pihak di sebelah sana. 
 
Pada saya, orang yang bercerita sebenarnya tidak minta untuk ditunjukkan apa yang benar dan apa yang salah, tetapi lebih kepada mahu menegakkan percaya dalam diri, mahukan pendapat kedua dan membenarkan apa yang dia imani di sebalik libang-libu perasaan yang pincang dan kurang senang.
 
Dalam semua cerita yang kerap datang menyergah dan menyinggah, kerap kali juga saya dapat merasakan getar tubuh merasai sedih dan gelisah, malah terkadang mendahului tuan punya badan. Sebelum sahabat bercerita kisahnya yang sekian-sekian, saya terlebih dahulu merasai debar dan detak takutnya.
 
Ia pengalaman yang sukar untuk saya jelaskan, tetapi begitulah. Ketika menjadi pendengar yang setia, saya juga semacam berupaya memindah (atau menyerap?) tenaga daripada pihak kedua. Kalau dia sedih, saya terikut berduka. Jika dia gembira, saya tumpang berbahagia.
 
Ini tidak saya sedari, hanya sehingga baru-baru ini. Saya menyedari saya sangat mudah mengesan tenaga orang lain. Semacam ada deria keenam yang memandu saya kepada permasalahan orang keliling. Tenaganya dapat saya baca, sangat magnetik sehingga saya rasa berdosa sekiranya saya sekadar membiarkan tanpa turut terlibat membantu meringankan.
 
Adakah empati saya sebenarnya berkah atau sumpah yang memakan diri saya?
 
Ini persoalan yang menghantui diri saya dua tiga hari ini. Ada teman-teman berpesan, kadang-kadang saya perlu berganjak ke belakang sedikit memberi ruang kepada orang lain bergulat dengan permasalahan sendiri.
 
Saya masih belajar mengadaptasi. Akhirnya, saya tetap menerima barangkali beginilah menjadi pendengar yang baik dan setia. Beginilah menjadi seorang INFJ-A, mendengar untuk membantu, menuntun walaupun harus lemas bersama-sama.
 
Kalian ada yang pernah begini? 
Hantaran Berkaitan
Dua Puluh Tujuh
Bertemu Bapak

Leave Your Comments